Wednesday, March 08, 2006

Indo Panggang

Tertarik dengan "iklan" dan diskusi di milis sebelah, saya, istri dan anak-anak pergi ke belakang Centrepoint, tepatnya di Cuppage Terrace, untuk mencoba ayam panggang dan pempek Palembang di Indo Panggang. Indo Panggang ini sebenarnya bukan restoran seperti Ayam Penyet, melainkan sebuah stall di food court S11 Cuppage Terrace, mirip Kantin Aneka II di Lucky Plaza dan Riverside di Plaza Singapura yang juga stall di food court.

Lokasi stall-nya itu beda ama stall-stall lain di food court yang sama, dia sendirian menghadap ke luar, sementara yang lainnya kan di dalem. Jadi sempet bingung pertamanya, keliling food court S11 kok ndak nemu stall-nya. Akhirnya nanya-nanya dan dibilangin kalo ada di luar. :D Kayaknya lokasi stall-nya kurang strategis ya dibandingkan stall-stall lain? :)

Ayam panggang-nya dibakar on the spot, juga pempek-nya di-deep fried on the spot. Jadi agak lama juga nungguinnya, yah sekitar 15-20 menit walaupun waktu itu tidak ada pembeli lain. Harus dipikirkan kalo customer makin banyak, waiting time nya juga bakal lebih lama. Mungkin perlu hire orang tambahan?

Uhmmm.. sekarang mengenai makanannya. :P Ayam panggangnya lumayan enak, yah ngga jauh beda sama ayam panggang di Indonesian Riverside stall di food court Plaza Singapura, walaupun dari rasa, Riverside tetep lebih menang dikit. Kelebihannya (khusus buat orang Muslim): Indo Panggang ini tukang masak-nya orang Muslim, jadi bisa lebih tenang makannya (walaupun sertifikasi halal belum ada karena masih dalam proses). Kalau Riverside kan yang masak bukan orang Muslim.

Saya nyoba ayam kampung $5.50 sedangkan istri nyoba yang biasa $3.80, kayaknya ngga jauh beda ya? Ukuran potongan ayam-nya ngga jauh beda. Kok harganya bisa lumayan jauh beda? :)

Pempek Palembang-nya ini yang enak, saos cuka-nya pas dah rasanya. Bener-bener seperti asli. Ditawarin sih yang ada telur nya tapi lumayan mahal, $5-an, jadi cuma nyoba yang fish cake nya aja tiga biji, $2.80. Lumayan murah untuk ukuran SG.

Overall, bagus lah, ada lebih banyak lagi variety setelah Kantin Aneka, Ayam Penyet dan Es Teler 77. Kapan lagi yuk makan rame-rame disana? :)

Versi Bahasa Inggris dari artikel ini bisa dilihat disini.

2 comments:

JefRi said...

Huweee ..., dah mulai posting yang bikin iler die nih ..., saya kan buka nya pasti pas tengah malam, jadi kalo ada posting yg bikin laper gini makin tersiksa sayah :))

IndraPr said...

Walah Jep, postingan seperti ini masih belum ada apa-apanya dibandingkan postingan seperti ini... :P :P