Tuesday, June 13, 2006

3 Juni 2006: What A Day!

Walah, baru sehari di Jakarta, udah mengalami kejadian macem-macem. Saya bangun jam 5 pagi waktu Singapura (jam 4 pagi WIB) karena jam 6 pagi saya udah keluar dari apartemen untuk naik bus dilanjut MRT ke Changi airport. Naik bus 173 ke Clementi dan sampai Clementi sekitar jam setengah tujuh, dari sana dilanjut naik MRT all the way ke Changi airport, sampai Changi sekitar jam setengah delapan. Seperti yang saya bilang di postingan saya sebelumnya, kali ini saya naik Valuair ke Jakarta, memanfaatkan promosi harga tiket murah yang diberikan JetStarAsia. Atas permintaan dari Dian, saya udah menulis opini saya mengenai service Valuair disini.

Sampai Bandara Soekarno-Hatta, Jakarta, dijemput sama istri, anak-anak dan orang tua. Dari sana saya yang bawa mobil orang tua saya langsung ke Mangga Dua, nemenin istri dan orang tua yang mau belanja kesana. Keluar tol Ancol jalanan macet, ambil jalur kanan mau belok ke Gunung Sahari, tiba-tiba aja bagian mobil belakang diseruduk mobil belakang, sebuah mobil Ford SUV. Jelas saja bagian belakang Odyssey orang tua saya rusak berat, sementara mobilnya dia cuma lecet-lecet sedikit saja.

Eh, sudah jelas dia yang salah, malah dia yang marah-marah. Katanya saya yang nyerempet mobil dia, padahal udah jelas mobil dia yang nyeruduk. Saya memang ngambil jalur dia, tapi waktu itu masih ada jarak satu mobil diantara mobil dia dan mobil di depannya, sementara kita kan memang harus ngambil jalur paling kanan untuk belok kanan ke Jalan Gunung Sahari. Dia-nya yang tidak berhenti setelah kita ambil jalur kanan.

Ternyata yang nabrak mobil kami itu supir, sementara bos-nya asik duduk di dalam mobil. Cape-lah saya dan orang tua saya adu ngotot sama si supir, mana disitu ada polisi pula. Mengingat kedua-duanya sama-sama tidak mau ngalah, kita nuntut supaya kita saling mengganti kerusakan, dia ganti kerusakan mobil orang tua saya sementara kita ganti kerusakan mobil dia. Eh, dia ngeles bilang gaji dia sebagai supir tidak akan bisa mengganti kerusakan mobil orang tua saya. Sementara bos-nya dengan tenang duduk di dalam mobil dan tidak ikut berdiskusi. Saya baru aja mau bilang dia supaya minta bos-nya yang ganti, tapi ibu saya terlanjur bilang, ya sudah, kita ganti kerusakan sendiri-sendiri.

Belum lagi masalah polisi yang pengen ikut campur, minta SIM dan STNK dari kedua belah pihak. Saya sempet deg-degan mengingat saya pake SIM Singapura dan bukan SIM Indonesia (SIM Indonesia saya sudah expired pada waktu itu), tapi akhirnya tidak masalah setelah saya kasih lihat International Driving Permit (IDP) saya yang dikeluarkan oleh AAS (Automobile Association of Singapore).

Kita lalu terus ke ITC Mangga Dua, nemenin istri dan orang tua belanja di sana. Seperti yang sudah diduga, anak-anak tidak kerasan karena situasi tempat belanja yang penuh sesak itu, walaupun mereka tetep sabar menunggu kita belanja setelah disogok dibeliin mainan, tas dan setelan kaos dan celana bergambar Diego, tokoh kartun Spanyol yang temennya Dora the Explorer itu. :) Kita juga nyempetin makan siang di food court ITC di lantai 7 (lantai atas tempat parkir). Foto-foto di Mangga Dua (menggunakan kamera HP jadi kualitas gambar kurang baik) bisa dilihat disini.

Padahal saya baru aja nulis artikel mengenai kasus road rage di Jakarta, termasuk sedikit tips untuk menghindari road rage di Jakarta. Siapa yang nyangka saya sendiri akan mengalaminya segera setelah tiba di Jakarta? :(

What a day!

6 comments:

Dhonatneth said...

welcome back ndra... wahh bete juga yah, baru nyampe dah ketemu masalah gitu... ngomong ama sopir ma cape punya deh, tadinya mah seret ajah si bos-nya keluar.. hehehhehe... aniweh,itu poto2 di mangdu-nya bikin ngiri aja neh.. :D

linda said...

sabar ya pak ;)
kebanyakan supir di jkt ngambil SIM-nya di poskamling sih artinya SIM tembak gitu loh jadi gak pake tes drive
btw, soto betawi emang enak tp isinya kan cuma jeroan

Iwok said...

Wah Ndra, mimpi buruk tuh baru nyampe dah harus berurusan dengan hal2 seperti itu.
tapi sudah beres kan? selamat menikmati liburannya ya? (Tahu sama2 ke Bandung, kita kan bisa ketemuan ya?). Next time deh Ndra!

IndraPr said...

Dhona: Tadinya pengen juga nyeret si bos-nya keluar mobil tapi takut urusan makin parah, soalnya ada polisi disana dan kita berusaha sebisa mungkin tidak harus melibatkan polisi...

Linda: Lho, justru jeroan itu yang enak... *sambil memikirkan berat badan yang tidak kunjung turun* :D :D

Kang Iwok: Alhamdulillah sudah beres, saya udah balik lagi ke SG. Iya Kang, next time deh, mudah2an nanti pas Lebaran bisa sempet ke Tasik. :)

JaF said...

Untung Pak Indra sabar (atau disabar2 in). Kalau saya mah, si bos dalem mobil itu udah tak seret keluar.. hehehehehe.. (mending berani)

IndraPr said...

Pak JaF: walah, saya ndak berani dan ndak ahli main seret-seretan... :D :D