Sunday, December 31, 2006

Masakan Padang di Waterina

Dengan ambisi menjadikan Kedai Ibu sebagai salah satu saingan terberat restoran Garuda yang baru buka cabang di Singapura, Teh Ellen sedang mencoba kemampuan beliau untuk memasak makanan Padang/Minang (yang asli, tentu saja, bukan nasi padang Melayu ala Singapura). Alhamdulillah, saya dan istri pun turut "kecipratan rejeki" dan diundang sebagai salah satu (eh, apa salah dua, ya?) tester untuk mencoba masakan Padang hasil karya beliau.

Acara tersebut diadakan hari Sabtu kemarin (30 Desember 2006) di tempatnya Niko dan Mirna di Waterina. Tadinya acara makan malamnya akan diadakan di apartemen, tapi ternyata walaupun mendung, alhamdulillah tidak turun hujan, sehingga akhirnya acara diadakan di BBQ pit yang terletak bersebelahan dengan beberapa kolam renang yang ditata dengan apik. Inka dan Irza pun segera mengenakan pakaian renang mereka dan ikut menceburkan diri ke kolam renang, menyusul teman-teman mereka yang sudah berenang seperti Iffah dan Wafa.

Sambil mengawasi anak-anak mereka bermain dan berenang, para orang tua mulai menikmati masakan asli padang buatan Teh Ellen. Saya bold-kan kata asli-nya karena memang benar-benar masakan padang asli, seperti sate padang, ayam bakar, dendeng balado, rendang, gulai nangka, ayam goreng, ayam pop dan segala macam lauk padang lainnya. Memang cukup mengherankan, Teh Ellen yang asli orang Cirebon ini ternyata ahli memasak masakan padang.

Setelah selesai berenang, Inka dan Irza pun bergabung dengan teman-teman lainnya seperti Dandy, Algo dan Aily, serta Izan dan Ika, untuk bermain di playground yang juga terletak tidak jauh dari BBQ pit tempat acara diadakan. Saking asyiknya mereka bermain, sampai anak-anak tetangga lain yang ada disana juga ikutan main, dari mulai kejar-kejaran sampai bermain sepak bola. Bahkan, ada satu anak tetangga yang ngikutin Inka dan Irza sampai ke apartemen Om Niko di lantai atas! Walah, apa ngga dicariin tuh sama orang tuanya? :) :)

Foto-fotonya bisa dilihat disini dan disini (terima kasih kepada Judhi).

12 comments:

Iwok said...

Selamat tahun Baru ndra! Semoga tercapai semua harapan di tahun 2007

dian mercury said...

aduuh sedap kalilah yg tinggal di spore sekarang. banyak masakan indo yg sedap2x ! dulu aku cuma bisa ke pondok gurame

yg tukang nyicipin apalgi hehehe..so,gimana rasanya ?

coni said...

Holaaa Met Idul Adha & tahun baru ya.... rejeki nomplok deh bisa icip icipin masakan neng Elleh :)

coni said...

Ola... Papinya Inka... sitoe akoe timpoek PR.... heheh

Rara Vebles said...

Wahhh asik banget.. Kumpul2, makan2, sambil momong.. anak2 seneng, orang tua juga hepi.. :D

Met Tahun Baru ya Kang Indra.. Semoga segalanya lebih baik..

[BY]onicS said...

Koq gak ada gulai ayam?
Makanan favorite kalo di RM padang.. ;)

endangwithnadina said...

Harus dekat2 terus neh sama ibu itu,biar ikut kebagian juga...hehehhe

IndraPr said...

Kang Iwok, terima kasih. :) Selamat Tahun Baru juga untuk Kang Iwok sekeluarga.

Rasanya? Enak dong, Dian. Apalagi kalo gratis... :)

Terima kasih, Teh Coni. Selamat Tahun Baru juga untuk Teh Coni sekeluarga. Terima kasih timpukan PR-nya, nanti kalo sempet saya kerjakan, hehehe. :)

Terima kasih Rara, Selamat Tahun Baru juga untuk Rara sekeluarga.

Gulai ayam kayaknya ada juga, Kang Budi, tapi ngga sempet ke-icip. :P

Hehehe.. Mbak Endang, selamat mendekati deh kalo gitu. :)

Mamahoney said...

waaah serunya! anak2 brenang di tempat Mirna emang asyik yaa, met tahun baru

Ina said...

curang euy..mau protes sama teh ellen lah
asli kabita abis...kapan buka cabang di Brisbae...he he he

IndraPr said...

Met Tahun Baru juga, Kan. :)

Kayaknya chef-nya belum sanggup untuk buka cabang di Brisbane, Teh Ina. Mungkin Teh Ina sekeluarga yang musti sekali-kali berkunjung kembali ke SG untuk menikmati masakan beliau. Atau, masak sendiri disana. :) :)

MâHâßuß ßHuiyân said...

Very nice post...